oleh

Kalteng Alami Deflasi Pada September 2019

PALANGKA RAYA – Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Kalteng mencatat pada September 2019 Provonsi Kalimantan Tengah (Kalteng) mengalami deflasi -0,07 persen (mtm). Angka deflasi itu, tidak sedalam pada Agustus 2019 yang tercatat sebesar -0,20 persen (mtm).

Wakil Ketua TPID Kalteng, Setian, dalam pers rilis TPID Kalteng di ruang rapat Asisten Setda Kalteng, Rabu (2/10/2019), menjelaskan, komoditas penyumbang deflasi terdiri dari kelompok volatile foods dan administered price. Sebab masing-masing kelompok itu, mengalami deflasi sebesar -1,03 persen dan -0,05 persen.

Baca Juga :  Terancam PAW, Anggota DPRD Kapuas Ajukan Gugatan ke Pengadilan

“Prospek inflasi ke depan dan upaya mitigasinya, TPID Kalteng memperkirakan terdapat beberapa hal yang memengaruhi tekanan inflasi, baik dari kelompok volatile foods, administered price, dan core,” tukasnya.

Pengaruh itu, seperti dari kelompok volatile foods adalah dampak dari bencana kabut asap dan potensi kenaikan harga daging ayam ras. Sedangkan kelompok administered price adalah harga rokok kretek dan harga minyak dunia, serta kelompok core adalah kenaikan harga emas dunia.

Baca Juga :  Si-LaNciP Program Layanan Prima Dishub
Potensi kenaikan harga jual ayam ras di pasaran menjadi salah satu penentu tekanan inflasi di Kalteng.

Setian menambahkan, capaian angka deflasi tersebut sedikit lebih dalam dibanding capaian pada September 2018 lalu yang mengalami deflasi sebesar -0,02 persen (mtm). Namun capaian deflasi Kalteng tidak sedalam deflasi nasional ang berada pada angka -0,27 persen (mtm).

Adapun komoditas penyumbang deflasi di Kalteng, di Palangka Raya adalah daging ayam ras -0,14 persen, bawang merah -0,06 persen, semangka -0,02 persen, ikan layang -0,01 persen, dan tahu mentah -0,01 persen.

Baca Juga :  Habib Ismail : Optimalkan Penyerapan Belanja Pemerintah Tahun 2021

Kemudian di Sampit, komoditas penyumbang deflasi terdiri daging ayam ras -0,19 persen, bawang merah -0,12 persen, semangka -0,03 persen, angkutan udara -0,02 persen, serta tomat sayur -0,02 persen. (Red)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BACA JUGA