oleh

Digitalisasi Ibu Kota Baru Indonesia

-Opini-26 views

Oleh : Saidulkarnain Ishak

PERKEMBANGAN teknologi di era digitalisasi tak dapat dibendung. Masyarakat di berbagai negara semakin sulit melepaskan diri berhubungan dengan jaringan tanpa kabel tersebut. Pemerintah di berbagai belahan dunia juga tak mau terlambat menerima atau menyampaikan informasi kepada masyarakat.

Kemajuan teknologi yang kini diramaikan perusahaan berkelas dunia hadir menerangi bumi dengan digitalisasi. Skipjack corporation mendukung menjadikan ibu kota baru Indonesia sebagai kota Zetanet Internet 2.0.

Dukungan ini dilakukan Skipjack sesuai kemajuan dan perkembangan teknologi digital dalam beberapa tahun terakhir.
Bahwa selama beberapa tahun terakhir, perkembangan kemajuan teknologi di negeri 17 ribu pulau ini cukup pesat merupakan realita. Hal ini dapat dilihat perkembangan dalam dua dekade terakhir.

Berbagai sarana dan prasarana komunikasi teknologi produk dalam negeri diminati masyarakat konsumen, dan ini yang membuat perkembangan teknologi di negeri ini semakin maju. Beberapa perangkat yang tidak dapat melepaskan diri dari kemajuan teknologi diminati masyarakat Indonesia seperti telepon seluler yang nyaris tiga atau empat bulan sekali luncurkan produk baru.

Di sisi lain, selama beberapa tahun terakhir, perkembangan internet di Indonesia tumbuh pesat dari 45 juta pengguna pada 2014 menjadi 132,7 juta pengguna pada 2016. Ini era teknologi baru Indonesia, penciptaan perusahaan internet yang memungkinkan negeri ini diakui sebagai Industri Teknologi.

Lahir teknologi Blockchain, Indonesia dapat mengambil manfaat dari teknologi terdesentralisasi. Kemajuan teknologi di Indonesia yang terus berkembang seiring inovasi kreasi produksi terasa sulit berhenti, dan bahkan cenderung melaju berlomba merebut pasar yang tumbuh signifikan sejalan dengan inisiatif pemikir teknologi itu sendiri.

Salah satu inisiatif teknologi yang menjanjikan untuk Komunitas Indonesia adalah Zetanet: Blockchain 5.0, skema multi-layer dan otentikasi-ditingkatkan untuk enkripsi informasi berdasarkan Jack’s Law telah dibuat dan aplikasinya berfokus pada enkripsi dan penyimpanan otonom. Dengan Visual Networking Index (VNI) menunjukkan lalu lintas internet global tumbuh pada tingkat yang menakjubkan, mencapai 2 zettabytes per tahun pada tahun 2019. Dua zettabytes adalah 12 kali lebih banyak dari semua lalu lintas IP yang dihasilkan pada tahun 2009. Sementara butuh 32 tahun – dari tahun 1984 hingga 2016 – untuk mencapai tanda zettabyte pertama, hanya perlu tiga tahun lagi untuk mencapai 2 zettabyte.

Lebih jauh dapat dilihat bahwa lalu lintas IP global akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 23 persen antara 2014 dan 2019, dan ini mencapai 168 exabytes per bulan dalam empat tahun VNI ramalan cuaca. Zetanet adalah inisiatif proyek internet 2.0 oleh Skipjack technology. Ini dikembangkan untuk melindungi privasi mereka, enkripsi diciptakan untuk membantu pemilik mengenkripsi data menjadi informasi yang tidak berarti bagi non-penerima untuk mencegah kebocoran.

Baca Juga :  Pemprov Kalteng Targetkan 27.000 Warga Lakukan Rapid Test

Skipjack corporation dengan zetanet “memayungi” beberapa jenis usaha seperti adoi, mata uang digital, dan ico. Skipjack sebagai perusahaan berteknologi canggih menjalin kemitraan dengan berbagai pihak selain mempromosikan ikutannya tersebut. Skipjack bersama zetanet berminat mendukung dan memberi solusi digitalisasi menghadapi perkembangan teknologi yang sangat pesat di masa mendatang. Solusi yang diberikan skipjack bersama zetanet tentu berkaitan visi jaringan tanpa kabel melalui tawaran berteknologi tinggi, termasuk proyek blockchain 5.0 yang akan menjadi sinergi berkolaborasi dengan enkripsi informasi.

Dalam proyek blockchain 5.0 ini, dibuat skema berlapis-lapis dan disempurnakan otentikasi untuk enkripsi informasi berdasarkan Hukum Jack dan aplikasinya berfokus pada enkripsi dan penyimpanan otonom. Skema mengenkripsi seluruh atau bagian data sesuai dengan otorisasi pemiliknya dengan kriptografi. Pemilik data juga dapat menentukan izin mereka sendiri yang dienkripsi dengan hashing data berdasarkan kunci pribadi mereka sebagai tanda tangan dalam data dengan menanamkan kode otentikasi yang sesuai ke dalam data yang dienkripsi. Ini akan membantu semua pihak bersama skipjack zetanet.

Hukum Jack
Arsitektur teknologi didasarkan pada Hukum Jack dalam Zeta Series Network (ZSN) adalah konsep jaringan baru untuk node dengan skalabilitas tinggi dan kecepatan untuk digunakan dalam berbagai skenario aplikasi. Jaringan ini akan aman, termasuk isolasi sumber daya, dan dapat disesuaikan untuk permintaan apapun. Protokol untuk membantu dalam penamaan, penemuan, dan penanganan aset dan entitas Value Zetanet. Ini terintegrasi dengan sumber daya internet untuk membangun protokol yang mendasari dan layanan infrastruktur untuk ekosistem blockchain.

Ini adalah sebuah desain protokol baru TCP/UDP low-latency berbasis Zetanet Protocol (ZP) untuk lebih beradaptasi dan memenuhi persyaratan interaksi jaringan blockchain dibandingkan dengan tradisional Internet. Teknologi internet jaringan tanpa kabel ini semakin diminati banyak konsumen di berbagai negara, termasuk Indonesia yang menjadi pusat pemasaran terbesar di Asia dengan jumlah pengguna jasa teknologi hampir 140 juta.

Baca Juga :  Operasi Lilin Telabang 2019 Siap Digelar

Perkembangan ini tentu sejalan dengan kemajuan pemikiran dan pola hidup masyarakat itu sendiri.
Cakalang mendesain internet baru agar berfungsi sebagai Data Otonom untuk menjadi konsep baru. Aplikasi yang menggunakan zetanet harus mengatur pengguna secara default. Tidak tergantung pada server yang dioperasikan oleh aplikasi, pengguna harus dapat memberikan sumber daya perhitungan dan penyimpanan dalam data otonom.

Perubahan penyimpanan data otonom Jaringan Zetanet menggunakan pendekatan untuk memastikan bahwa aplikasi yang dibangun dapat diskalakan: interaksi dalam aplikasi menghasilkan perubahan keadaan lokal vs perubahan keadaan global bila memungkinkan.

Data otonom untuk mengurangi sistem penyimpanan dan protokol otentikasi enkripsi baru adalah komponen mendasar dari jaringan kami – mereka memungkinkan aplikasi untuk berinteraksi dengan data pribadi pengguna dan mengotentikasi pengguna tanpa pernah mengeluarkan transaksi blockchain.

Dengan Zetanet, Kepulauan Indonesia akan dapat terhubung ke dunia jauh lebih cepat dengan biaya lebih sedikit dalam membangun saluran kabel bawah laut dan menumbuhkan ekonomi mereka yang memungkinkan untuk memperpendek jarak antara orang kaya dan orang miskin di Indonesia.
Maka, dengan enkripsi yang termasuk dalam Zetanet, Pemerintah Indonesia akan dapat memperkuat kehadiran online mereka dalam memerangi Terorisme Daring, Sensor Informasi dan Berita Palsu. Zetanet berencana untuk juga digunakan di sektor keuangan untuk memerangi penghindar pajak dan pencuci uang.

Skipjack saat ini sedang dalam pembicaraan dengan Pemerintah Indonesia dalam mengintegrasikan Zetanet untuk pembangunan negara.

Skipjack technology adalah perusahaan yang berbasis di Singapura, dan berfokus pada upaya peningkatan dan pembebasan internet untuk semua orang melalui penerapan rumus matematika. Ini disebut dengan “Hukum Jack” yang dinamai menurut CEO dan pendiri Skipjack, Profesor Dr Lord Jack Rahman. Itu hanya sebuah nama yang bermakna bagi produk teknologi jaringan internet yang bebas digunakan oleh siapa saja di semua negara, termasuk di Indonesia yang sedang merancang pemindahan ibu kota negara.

Fase pertama
Sejalan dengan perkembangan, proyek zetanet diluncurkan pada 19 Desember 2018 yang lalu. Fase pertama proyek zetanet diberi rnama encrypblock, sebuah teknologi yang membantu mentransfer data terenkripsi dengan akurasi dan keamanan yang cepat. Encrypblock sekarang siap digunakan dalam teknologi keuangan dan dapat memproses hingga 1.000.000 transaksi per detik dengan kecepatan 0,002 detik.

Baca Juga :  Pesparawi Bukan Sekedar Ajang Festival

Aplikasi kedua Encrypblock yang dikenal sebagai Voice over Zetanet (VoZ) ada di Adoi. Adoi adalah perangkat lunak yang dibuat cakalang untuk tujuan memaksimalkan skema enkripsi hukum zetanet dan jack.
Arsitektur teknologi didasarkan pada Hukum Jack dalam Zeta Series Network (ZSN) adalah konsep jaringan baru untuk node dengan skalabilitas tinggi dan kecepatan untuk digunakan dalam berbagai skenario aplikasi. Jaringan ini akan aman, termasuk isolasi sumber daya, dan dapat disesuaikan untuk permintaan apapun.

Protokol untuk membantu dalam penamaan, penemuan, dan penanganan aset dan entitas Value Zetanet. Ini terintegrasi dengan sumber daya internet untuk membangun protokol yang mendasari dan layanan infrastruktur untuk ekosistem blockchain.

Ini adalah sebuah desain protokol baru TCP/UDP low-latency berbasis Zetanet Protocol (ZP) untuk lebih beradaptasi dan memenuhi persyaratan interaksi jaringan blockchain dibandingkan dengan tradisional Internet. Skipjack mendesain internet baru agar berfungsi sebagai Data Otonom untuk menjadi konsep baru. Aplikasi yang menggunakan zetanet harus mengatur pengguna secara default. Tidak tergantung pada server yang dioperasikan oleh aplikasi, pengguna harus dapat memberikan sumber daya perhitungan dan penyimpanan dalam data otonom.

Skipjack merancang privasi aman pasca-kuantum terkemuka di dunia berdasarkan algoritma Jack’s Law – cukup kuat untuk menggagalkan serangan dari superkomputer masa depan dan masa depan.

Seri zeta dari Jack’s Law adalah fitur keamanan dan privasi yang ditingkatkan untuk memungkinkan transaksi besar dan transfer data tanpa risiko diretas bahkan oleh komputer kuantum. Sudah lebih dari setahun pengerjaan, Zetanet telah berjuang mengisi node yang direncanakan pada jaringan Zetanet dan mencari mitra masa depan untuk berkolaborasi.

Skipjack technology adalah perusahaan berbasis di Singapura yang berfokus pada peningkatan dan pembebasan internet untuk semua orang melalui penerapan rumus matematika. Rumus ini kemudian disebut “Hukum Jack” yang dinamai menurut CEO dan Pendiri Skipjack, Profesor Dr Lord Jack Rahman. Skipjack corporation mendukung digitalisasi ibu kota baru Indonesia menjadi “kota Zetanet Internet 2.0”.

Dukungan ini tepat, karena perkembangan digitalisasi dari tahun ke tahun terasa tak bertepi. Skipjack corporation bersama Zetanet akan mewujudkan ibu kota baru Indonesia bertahta data cepat berlomba. (kbi/sky)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BACA JUGA